Wednesday, 26 February 2014

Bingkisan rindu seorang teman

Salam alaik.
Aduhai.. pabila rindu bertamu di hati.

5.00 pm Kg Bandar

Sayu melihat kg Bandar.
Kosong. Sepertinya kosong.
Apa yang aku lihat hanyalah rerumput kering dan pohon-pohon yang melambai.
Seakan-akan memanggil kepulangan kita di sana.

Tiada lagi orang berjoging di waktu petang.
Padang bola sepertinya tiada orang.
Di manakah kamu semua wahai temanku?

6.30 pm, dewan makan.

Aku makan. Sunyi sepi.
Pelik. Tiada siapa nak jerit-jerit kah? Tiada siapa ingin berbual denganku?
Di manakah mereka?
Di manakah kamu menghilang wahai teman-temanku?

Ahh..
Rindu.
Adakah ini dinamakan rindu?
Rupanya perit sebegini rindu.

Tak sangka aku bakal merindui kalian.
Perangai kalian.
Celoteh kalian.
Ragam kalian.
Semuanya istimewa dan tiada siapa boleh mengubati kerinduan ini melainkan kamu!

Teman,
Maafkan aku jika aku membuat luka di sepanjang perjalanan kita.
Maafkan aku jika mengundang pelbagai kecewa di hati suci kalian.
Maafkan aku jika lidahku mengguris perasaan kalian.
Sungguh teman,
Aku merindui kalian.

Dan aku sentiasa berharap dan berdoa kepadaNya,
Agar aku bisa berjumpa selalu dengan kalian
Walau hanya dalam mimpi.
Itu cukup indah buatku.

Teman,
Aku memohon kepada Allah,
Agar kita bisa mengecapi kejayaan dan kebahagian di akhirnya.
Jalan kita panjang lagi.
Likunya mungkin banyak.
Oleh itu teman,
Bersabarlah.










P:S: Maaf, tak pandai nak menulis. Ni jelah yang aku mampu. :D

Semoga Allah Redha

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...