Friday, 30 May 2014

Allah merancang dengan chenta.

Bismillahirrahmanirrahim...


Irsyad dan Irfan sekali lagi. Musim shitaa' kali ini menyebabkan mereka seperti belangkas, ke mana sahaja bersama. Ukhuwah lah katekan :D (yang ni sweet)

"Irfan, markah imtihan ana maqbul."

Irfan terdiam. Irsyad yang dikenalinya dahulu best student sejak dari tadika sampailah ke sekolah menengah.

"Enta tahu, kenapa Allah ciptakan semua dalam dunia berpasangan?", tanya Irfan.

"Irfan, apa kaitan dengan markah imtihan ana."

"Sebab ada kaitan lah ana tanya Irsyad."

Irsyad diam. Fikirannya runsing.

Malam-Siang

Lelaki-Perempuan

suka-duka

ujian-nikmat

berjaya-gagal

"Enta rasa kenapa Allah bagi ujianni buat enta?"

"boleh jadi kamu menyenangi sesuatu padahal ia tidak baik bagimu, boleh jadi kami tidak menyukai sesuatu padahal ia baik bagimu, Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui" Al Baqarah


"Allah nak enta usaha lebih bagi. Mungkin ada sekelumit riak dalam diri enta, menyebabkan Allah tarik sedikit nikmat. Apa yang penting, Allah nilai usaha kita. Usaha kita untuk dapatkan ilmu. Usaha kita untuk taqarrub denganNya. tu semua Allah nilai Irsyad."

Allah plans better. Allah knows better.

Allah bukan sahaja mengethui.
Bahkan Maha Mengetahui.

Dari gagal. Allah jadikan kita berjaya.Walau bukan dalam jangkauan kita, kita boleh jadi doktor, jurutera yang professional hatta seorang guru yang mendidik bangsa, itu semua perancangan Allah.

Sesungguhnya Allah merancang dengan chenta. Eheh :3

Allah lebih sayangkan hamba-hambaNya daripada seorang ibu menyayangi anak-anaknya.

Kebiasaanya manusia apabila kita meminta, meminta dan terus meminta, manusia akan marah.
Tapi berbeza jika kita meminta pada Ilah yang sudah menciptakan segala manusia, bumi serta isinya dan segalanya... Allah tetap mendengar dan memnunaikan permintaan hambaNya tiap masa. Hebat bukan? Subhanallah.. :')

Cari Allah dalam amalmu.
Cari Allah dalam ilmumu.
Cari Allah tiap waktu.

Jika bersedih. "Mengadulah padaNya."
Jika kau kecewa. "Rintihlah padaNya."
Jika kau gembira. "Berterima kasihlah padaNya."

"Dengan hanya mengingati Allah, hati akan menjadi tenang."Ar-Ra'd
"Ana.. kagum dengan enta, Irfan. Even markah enta dah tinggi, enta tetap nk tolong ana. Jazakallah.. "

"Irsyad, apa guna kawan kalau tak bantu membantu. Haza min fadhli rabbi. Nanti kalau aku ada kat jurang neraka, tarik aku. Jangan biarkan aku masuk neraka walau sekejap ye!"

Irfan dan Irsyad kembali ke mahallah.
Memerhatikan Shitaa yang berguguran menandakan November sudah tiba.

"Allah merancang dengan chenta"

ps: thanks for this quote :D


Semoga Allah Redha

Wednesday, 28 May 2014

Di mana hatimu

Bismillahirrahmanirrahim...


Tak bisa ku coba melupakanmu,
Mengapa kau buat luka hatiku,
Sekian lama aku menunggu,
Kasih.. di mana hatimu?


Sahabat-sahabat syurga sekalian, ingatlah..
Walau badai melanda,
Walau onak duri perlu kita tempuhi,
Walau jasad terbelah dua,
Selagi Tuhan ada bersama dengan iman,|
Tuhan takkan biarkan kita menderita.
Kecewa,
Sedih,
Gagal,
Semua itu ujian duniawi,
Bawa hatimu jika terluka,
di mana tingginya Allah terletak dalam hatimu?

Tahukah dikau, Allah lebih sayangkan kita daripada dirimu sendiri?

Lantas, perlukah kaucurang terhadapNya?

Tak bisa aku tanpaMu..




Semoga Allah Redha

Thursday, 22 May 2014

Tarbiyah daripada si cilik soleh

Bismillahirrahmanirrahim...

Orang mukmin itu.



Irsyad berteleku. Dia terdiam. Mungkin sedang mentadabbur alam milik Sang Ilah.

"Hebatnya Engkau Ya Allah, menciptakan daku bersifat sempurna, bisa berfikir dengan akal yang waras. Hebatnya Engkau Ya Allah menciptakan bumi cukup dengan udara yan segar tumbuh-tumbuhan yang mendamaikan. Hebatnya Engkau menciptakan daku berperasaan, suka akan keindahanMu ini"

Irsyad bermonolog.
Ada kalanya dia menitiskan air mata. Sebak.

"Aku tahu, Allah ciptakan ujian buat hamba-hambaNya supaya kami ini dapat menjadi hambaMu yang patuh lagi bersyukur"

Irfan mendekati Irsyad.

"Irsyad, kau kenapa? Macam ada masalah saja"

"Heh Irfan, mana ada."

"Kita sama-sama sahabat, kongsilah kesedihan kau dengan aku. Manalah tahu aku boleh tolong."

Kelibat seorang kanak-kanak riang yang berpakain lusuh, tidak berselipar sedang berjalan memimpin ibunya seorang buta. Lagaknya baik sekali, serta tutur katanya sopan melayani ibunya dengan penuh kasih sayang.

Irfan segera memanggil kanak-kanak itu ke arahnya.

"Adik, adik nak ke mana?"

"Saya hendak bekerja bang,"ujarnya sambil tersenyum manis.

"Rumah adik kat mana?,"soal Irfan lagi.

Adik itu terdiam tetapi mulutnya masih lagi mengulas senyuman. Kelihatan matanya bergenang menahan kesedihan.

Irsyad menghulurkan sejumlah wang kepada budak itu. "Nah, ni untuk adik makan, beli baju, beli selipar dan untuk mak adik."

Lantas si ibu segera menolaknya dengan baik. "Muhammad, selagi kita masih ada kudrat jangan sekali-kali kita meminta-minta pada manusia. Ingat, Allah ada. Setiap perbuatan kita dinilai oleh Allah. Pergantungan kita hanya pada Allah."

Kanak-kanak dan si ibu meninggalkan mereka.

"Irsyad, kau lihat. Ujian yang dilalui oleh mereka lebih hebat. Tetapi, mereka masih lagi percaya Rahmat Allah. Allah masih kasihkan mereka dengan beri ujian tersebut. Kita ni yang cukup dengan nikmat duniawi, ada lagi yang mengeluh."

Air mata Irsyad berguguran deras.

Jadikan daku HambaMu yang bersyukur.

Jadikan daku HambaMu yang bersyukur.

Jadikan daku HambaMu yang bersyukur.


"Nikmat TuhanMu yang manakah Kau dustakan?"


Semoga Allah Redha

Monday, 19 May 2014

Kaktus

Bismillahirrahmanirrahim.

Hamdalillah washukrillah fi kulli nikmat min fadhli rabbi.


Typical Kaktus. Heh.

I don't know why I love cactus.

Pernah dengar tak, wanita super solehah diibaratkan dengan setangkai mawar berduri. Kenapa mesti mawar?

Okayy. Physically mawar memang cantik, baunye memang harum. Thats why orang cakap wanita super solehah cantik luaran dan dalaman. Tetapi perisai wanita solehah tersebut adalah duri2 yang terdapat padanya menyebabkan syabab-syabab soleh atau super soleh malu untuk mendekatinya. MasyaAllah...

Typical mawar berduri.


Tapi... jika mawar berduri tu layu, tak dapat air ataupun matahari secukupnya mawar tersebut sudah lagi tidak cantik. Malah syabab yang tergila-gilakan mawar tersebut sudah lagi tidak memandang mawar yang cantik berduri.

Begitulah dianalogikan kepada wanita.

Wanita super solehah ibarat mawar berduri. Apabila mawar berduri tersebut sudahpun kecundang dan tidak lagi menjadi solehah, maka layulah ia.

Okayy. Apa kene mengena dengan tajuk entri ni pulak??

Kaktus.

Saya lebih suka wanita super solehah +tabah+berani diibaratkan sebagai kaktus.

Why??

Physically kita tengok kaktus tak cantik. Hodoh. Tak menarik.
Wanita Super Solehah tidak dipandang dan tidak memandang. -saidatina Aisyah R.A
Luaran kaktus yang tidak menarik menyebabkan syabab super soleh tidak memandangnya, apatah lagi mendekatinya.

Malah dalamannya yang cukup hebat menyebabkan ia lebih hebat daripada mawar berduri.

Di tengah padang pasir yang kering kontang, kaktus masih lagi mampu bertahan. Menunjukkan wanita super solehah ini tabah.

Sehinggakan bidadari pun cemburu padamu

Ka amtsail lu'luil maknun..
gambar hiasan


Penduduk syurga memperkatakan tentang dirinya.

"Aku lebih cantik daripada wanita-wanita di dunia"

"Tidak. Malah wanita super solehah yang mentaati Allah dan RasulNya. Lidahnya basah menyebut nama Allah. Mentaati perintah ibu bapanya selagi tidak membawa kepada kemungkaran dan suaminya bahkan lebih cantik daripada para bidadari di syurga"

Maka, bidadari pun cemburu. T-T

Siapakah yang hendak menjadi super solehah di mata Allah?

Taatilah perintah Allah.

Taatilah perintah Rasulullah.

Taatilah ajaran Al-Quran dan As-sunnah.

Jika diriku juga dirimu belum menjadi super solehah, maka ubahlah.
Jangan pernah memandang hina pada masa silammu. Tetapi bangkitlah dari masa silammu.
Keredhaan Allah yang kita para bidadari cari.

Maka jadilah cemburuan para bidadari.



 




Semoga Allah Redha

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...